emotion device's myspace »

Friday, April 3, 2009

Cinta itu opium

Hari ni rasanya aku bangun lambat lagi. Semalam pergi ke Halaman Budaya Bandaraya KL untuk menonton pertunjukan teater. Aku bukanlah seorang yang kecanduan untuk melihat pertunjukkan teater ini. Semangat dan tenaga dikumpul memandangkan ianya adalah satu arahan dari pensyarah teater aku yang mengkehendakkan aku dan rakan-rakan untuk pergi menonton. Karya bertajuk Nyanyian Maut. Seram tajuknya. Seram keadaan lorong masuk auditorium tersebut. Tapi di mana silapnya, aku tidak berapa seronok atau teruja dengan persembahan itu. Apa yang aku tau seram, sedar-sedar persembahan tamat. Bak kata Khalid sahabat yang selalu bertandang ke rumah aku, " Tak jadi apa pun?".. haha apa yang pelik ayat itu sungguh bermakna untuk kami (aku dan dua housemate aku, Eman dan Ali). Ianya ibarat satu ubat yang boleh membuat kami ketawa. Walaupun aku yakin tiada orang yang faham makna ayat itu walaupun anda yang membaca blog ini. Ya! Betul kami tak jadi apa-apa. Tak jadi seronok, tak jadi seram, tak jadi apa. Tapi pelik si Khalid sorang je yang menjadi. Aduh.. kerana persediaan awal yang terancang.. hahah cewah.. (tu la eman aku dah cakap, tak jadi apa ni).

Tapi apa yang jadi pada aku pagi ni.. pintu bilik di ketuk. Aku di minta menjadi saksi gelap dalam suatu perbicaraan sulit yang tak sepatutnya aku dengar. Tapi sejak beberapa hari aku telah dilantik tanpa undi untuk menjadi kaunselor kepada permasalahan percintaan rakan-rakan. Entah la nak kata aku ni pandai sangat dalam bab ini aku pun malam tadi boleh bergaduh jugak.. Adeh.. Tapi tak pe la mungkin aku hebat selesaikan masalah orang lain je kalau kena sendiri kusut jugak kepala. Itu terbukti dan aku yakin semua orang macam itu. Kita boleh bercakap dan berfikir dengan waras bila emosi kita dapat alihkan dari pertimbangan. Ye la buat apa nak terlalu emosi bukan masalah aku. So aku boleh la fikir waras dan teratur. Kalau masalah sendiri dicampur dengan emosi marah, sedih dan macam-macam lagi, Hello brader! Tak jadi apa pun.(lagi)..
Permasalahan ini aku temui dengan fikiran yang waras (ye ke geng?.. ok la tu tak ada emosi marah atau sedih) Teori simple dari aku tentang pebualan dan berpandukan dari pengalaman rakan-rakan serumah. Teori itu:

C = X + Y

Dimana;
C= Cinta
X= Fizikal
Y= Sifat (perbuatan, cara berfikir, bercakap dll)

Ianya adalah sebuah teori algoritma mudah. Dalam permasalah dari dua situasi pengalaman rakan serumah aku menjumpai teori mudah ini.

Sinopsis kes: Orang yang kita sayang melakukan benda yang kita sungguh tak suka. Apakah pilihan atau option dan apakah keputusan atau result dari pilihan tersebut.

Mari kita lakukan kira-kira,

Pilihan 1

Memilih untuk memandang perkara salah yang dilakukan oleh orang tersayang. (sifat)

C = X + Y
.: Y = C - X

Y bermaksud sifat dan berpandukan rumus tersebut bermakna C ditolak X bermakna cinta yang akan didapati adalah cinta tanpa fizikal.

Pilihan 2

Memilih untuk terus bersama dengan orang tersayang. (Fizikal)

C = X + Y
.: X = C - Y

X bermaksud fikizal, ini bermakna anda akan memiliki fizikal atau pun diri orang tersayang tersebut dengan menelan semua sifat-sifat yang ada benci semata-mata mengejar cinta fizikal.

Oleh kerana itu jika kita ingin memilih pilihan C atau cinta kita perlulah sifat iaitu Y dan mendapat X bersama. Sekian.


ps: Kalau tak faham sila rujuk Guru Matematik terdekat anda.




2 comments:

Nescafe o Ais said...

Aku benci matematik.

tapi aku tak tau life ni macam matematik.

demm..da lama sial tak guna otak kiri.

arghhh..

ini langkah mudah aku!

cerita aku ni membuatkan aku "tak jadi apa pon!"

palakonde87 said...

i hate maths...asrghhh