emotion device's myspace »

Wednesday, April 29, 2009

"Jgn lewat. pickcell da tenganga da 2" mesej terakir dari kawan.


Aku terlalu kusut 2-3 hari ni dan pada malam ini kemuncak semuanya. Aku tak tau apa yang harus aku buat. Buat pertama kalinya aku tak nampak langsung jalan keluar. Semuanya bagaikan memberi jawapan yang sama. KANTOI. Aku sendiri tak pasti peristiwa tadi benar-benar berlaku atau hilusinasi. Buntu dan tiada harapan. Aku tau jawapannya adalah tiada jalan keluar. Tapi aku tak mampu untuk memikirkan pembalasan dan hari mendatang. Aku bukan takut dengan apa berlaku tetapi aku terlalu takut dengan kesan yang akan terjadi. Aku merasa terlalu marah. Walaupun aku berada di pihak yang salah di mata masyarakat melayu. Kenapa ada golongan yang suka menunjukkan kesilapan orang lain. Apa yang mereka dapat? Ya, malam ini aku dapat jawapannya. Dari air muka dan cara bercakap aku yakin mereka seronok melihat kesusahan dan kehancuran hidup masa depan orang lain. Mendapat keseronokan dari kemusnahan? Busuk hati. Tetapi berbangga dengan topeng suci dan ikhlas kononnya akulah hero masyarakat. Ntah la. Aku keliru. Bila memilih kebenaran kita membiarkan kemusnahan akan tetapi jika memilih kesempurnaan kita seakan bersetuju walaupun sesuatu cara atau perkara itu salah. Perlukah berselindung di belakang panji menegakkan kebenaran dan bergembira di atas kemusnahan hidup seseorang. Mungkin kemusnahan berasal dari ke alpaan diri, tetapi perlukah pembalasannya harus ditanggung seumur hidup dan tiada jalan untuk diperbaiki? Kawan, aku terlalu berharap supaya aku dapat memperbaikinya. Tapi aku buntu. Aku menyesal kerana aku terlalu lemah dan tidak berupaya membantu walaupun sedikit. Aku berharap kau tidak akan mengalah. Walaupun begitu aku sendiri tidak tahu bagai mana untuk melawan ombak besar ini. Saat ini aku tahu kau sedang sendirian di ruang gelap dan tertutup. Aku tidak mampu membukanya. Aku tidak tahu cara membukanya. Malahan aku tidak berupaya mendekatinya langsung. Aku kalah tetapi aku tidak mampu melihat kesan hari esok. Aku ingin melawan tetapi aku tidak tahu apa yang aku juangkan. Saat ini aku hanya ingin berkata, "kawan, kau tidak seorang. Walaupun terkurung dan tidak berdaya kami ingin kau tahu bahawa kau juga adalah sebahagian daripada hidup kami".. Pejamkan mata mu. Walau apa pun terjadi ini hanyalah episod gelap hidup kita. Cerita kita masih panjang dan sentiasa ada turun naiknya. Jika jatuh jangan dipersoalkan kenapa itu terjadi, yang penting kita sama-sama menuju ke garisan penamat yang gemilang. Teruskan. Teruskan. Teruskan. Kita pasti sampai.

6 comments:

b@bi gOlek said...

kawan x kan alone
btul2
x)

Pencungkil GiGi said...

sedeyh dow

aku tak de kawan-kawan macam korang semua sebelum ni.

emotion device said...

kawan melengkap kan kita sebagai manusia.. ahak!

::i'm a dreamer:: said...

tak perlu ada 'ahak' tu kot

emotion device said...

kenapa ngan "ahak" tu?.. tak leh ada eh?

azmir abdullah said...

aku malas nk baca. tapi nak komen jugak. so taktau nk komen apa. ahakzzzzzz!